PR Punya Peran Penting dalam Proses Litigasi
Dec 18

PR Punya Peran Penting dalam Proses Litigasi

LL131214-13m_zpse8de648a

JAKARTA - Seminar Art of Litigation yang diadakan Line Solution di Freedom Institute, Jakarta Pusat, kemarin mengungkap bahwa publik relation (humas) punya peran penting dalam penanganan kasus hukum yang memasuki tahap litigasi.

Dosen PR Universitas Mercu Buana, Firsan Nova mengatakan, peran pengacara sangat vital dalam penanganan kasus hukum, baik melibatkan korporasi maupun perorangan, terutama bila kasus tersebut memasuki proses litigasi.

"Kemampuan pengacara dalam membangun argument dan merangkai bukti-bukti yang meyakinkan hakim, menjadi faktor penentu untuk menang di pengadilan," ujar Firsan Nova.

Akan tetapi, ketika kasus hukum telah mendapatkan perhatian publik melalui pemberitaan diberbagai media, keadaan menjadi berkembang semakin kompleks, sehingga munculah ‘pengadilan opini’ di mana publik/masyarakat ikut menghakimi tentang apa yang terjadi.

Dikatakannya, apini publik bisa menimbulkan situasi anomaly, ketika hakim pengadilan memutuskan suatu kasus maka dapat dibenturkan dengan opini publik yang hidup di masyarakat. Bahkan sangat mungkin opini publik bisa menyandera pandangan hakim dan mengintervensi putusan hukum.

"Nah, di sinilah diperlukan peran PR untuk mengambil langkah-langkah menghadapi situasi hukum vs opini publik tersebut. Strategi dan Taktik PR dibutuhkan membentuk opini publik yang positif dalam penanganan kasus hukum," kata penulis buku Crisis of Publik Relation itu.

Sementara Sondang Tampubolon, SH, juga membahas peran vital pengacara dalam proses ltigasi, terutama soal langkah-langkah pengacara menghadapi situasi ‘Trial by Pers’ dan ‘Trial by Public Opinion'. Pengacara harus bisa melihat pengaruh dari opini publik terhadap proses hukum, sampai pada jalannya persidangan dan putusan hakim.

Menurutnya, pengacara juga harus punya strategi dan taktik untuk menjaga proses hukum agar tetap objektif, serta menghindari opini publik yang negatif terhadap kliennya yang terlibat dalam proses litigasi itu sendiri.(fat/jpnn)

Sumber: http://m.jpnn.com/news.php?id=206325

Dokumentasi: Foto

 

Author: Wahyu
Print PDF

Dengarkan

Freedom Audio

Kumpulan rekaman
audio dan diskusi Freedom Institute

BUKA PODCAST FREEDOM >>

Freedom Institute

Surat Berkala

Terima undangan dan berita terbaru Freedom Institute  

DAFTAR SURAT BERKALA >>

Baca

Buku Freedom

Temukan koleksi buku terbaru perpustakaan Freedom Institute

Cari disini >>

©2012 FREEDOM INSTITUTE. All rights reserved.

Google+